banner 325x300
PolitikSliderTerkini

Peta Elektoral Pilkada Kuningan, Indra : Partai Lain Menunggu Langkah PDIP

137
×

Peta Elektoral Pilkada Kuningan, Indra : Partai Lain Menunggu Langkah PDIP

Sebarkan artikel ini
Diskusi Politik digelar oleh IPRC, Kamis (4/7/2024)

Seputarkuningan.com – Indonesia Politic Research and Consulting (IPRC) kembali menggelar diskusi dengan tema Menakar Peta Elektoral Pilkada Kuningan 2024 menghadirkan narasumber Direktur IPRC M. Indra Purnama, Ketua Fraksi Partai Golkar H. Yudi Budiana, Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kuningan Nuzul Rachdy, Ketua DPD PKS Kuningan H. Dwi Basyuni Natsir dan KNPI Kabupaten Kuningan. Hanya saja, narasumber dari PKS berhalangan hadir dan Partai Golkar diwakili oleh Wakil Sekretaris DPD Golkar, Indra Kodratika, bertempat di Otakku Cafe Jalan Baru Awirarangan, Kamis (4/7/2024).

Direktur Indonesian Politics Research and Consulting (IPRC) Bandung, Indra Purnama menegaskan pentingnya menjaga netralitas ASN dalam setiap proses politik di Kuningan. Dalam sebuah diskusi yang diadakan hari ini, Kamis (4/7), bahwa netralitas ASN adalah isu yang harus terus didengungkan untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan kekuasaan.

Advertisement
banner 325x300
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Masalah netralitas ASN harus sering kita dengungkan karena ini penting untuk kita. Jangan sampai terjadi abuse of power yang dilakukan oleh ASN,” ujar Indra Purnama kepada awak media usia diskusi.

Indra juga menyatakan, bahwa deklarasi netralitas ASN perlu terus didorong, meski secara umum belum ada undang-undang yang bertentangan dengan hal tersebut. ASN yang melanggar ketentuan netralitas bisa mendapatkan sanksi, terutama jika mereka melakukan pendekatan dengan partai politik tanpa cuti resmi.

“ASN yang tidak cuti tetapi sudah teridentifikasi melakukan pendekatan dengan partai politik, bisa dikenakan sanksi,” ucap Indra.

Mengenai konstelasi politik di Kuningan, Indra melihat bahwa PDI Perjuangan masih memiliki peluang besar untuk mengusung calon bupati. “Secara elektoral, PDIP masih punya kans yang cukup tinggi dengan posisi kursi dan perolehan suara hari ini,” katanya.
Indra juga menyoroti beberapa nama potensial dari PDIP yang bisa maju dalam Pilbup Kuningan. “Dari PDIP ada dua nama kuat, yaitu Kang Rana dan Kang Ridho. Kang Ridho diuntungkan oleh popularitasnya sebagai mantan wakil bupati,” jelasnya.

Ia memprediksi bahwa partai-partai lain akan menunggu langkah PDIP sebelum memutuskan koalisi. “Partai lain akan menunggu bagaimana PDIP berkoalisi, dan siapa calon kuat yang akan disandingkan dengan calon PDIP,” ungkapnya.

Indra juga mencermati kemungkinan koalisi yang akan terbentuk di tingkat kabupaten. “Partai politik akan mencoba untuk membentuk koalisi yang kuat untuk melawan dominasi PDIP. Ada kemungkinan tiga sampai empat pasangan calon yang akan muncul di Kabupaten Kuningan,” prediksinya.
Meskipun demikian, Indra menekankan bahwa politik itu dinamis dan segala kemungkinan masih bisa terjadi.

“Politik itu dinamis, bisa saja ada kejutan dari tingkat pusat seperti yang terjadi di Bandung,” pungkasnya.
Indra menyebutkan bahwa IPRC akan melakukan survei pasca pendaftaran untuk melihat perkembangan terbaru dalam konstelasi politik di Kuningan. “Kita rencana survei di bulan depan untuk melihat situasi setelah pendaftaran calon,” katanya.
Dengan dinamika yang ada, persaingan politik di Kuningan diprediksi akan semakin memanas menjelang Pilkada 2024. (Elly Said)

Tinggalkan Balasan